logo happy play indonesia

10 Permainan Tradisional Indonesia yang Seru dan Cara Mainnya

permainan tradisional indonesia

Indonesia dikenal memiliki ragam budaya yang unik di setiap daerah dan memiliki permainan tradisional daerahnya masing-masing. Permainan tradisional Indonesia harusnya dilestarikan agar tidak punah, namun sekarang makin hari permainan anak yang dulu populer makin jarang dimainkan oleh anak-anak.

Permainan anak saat ini terbagi menjadi dua kategorisasi yaitu permainan tradisional dan permainan modern. Perkembangan internet menghadirkan ponsel yang menyajikan permainan online yang bisa dimainkan dari mana saja membuat banyak anak-anak kurang beraktifitas diluar ruangan.

Berbeda dengan permainan tradisional Indonesia yang memerlukan pergerakan fisik dalam memainkannya.

Pada dasarnya anak-anak memang suka bermain, namun yang jadi pertanyaan adalah permainan anak manakah yang bagus untuk mengembangkan kreativitas serta motorik anak hingga fisik.

Untuk anak-anak semakin banyak bergerak tentu semakin bagus, apalagi jika bermain diluar ruangan dengan kontak fisik, berlari, bermain menggunakan tangan, kaki, suara dan lainnya.

Melihat itu semua permainan tradisional Indonesia yang memiliki ciri di tiap daerah menjadi pilihan yang tepat. Dengan memainkan permainan tradisional Indonesia anak-anak akan bergerak bebas. Karena bermain adalah awal dari perkembangan kreativitas anak.

Tak hanya baik untuk dimainkan tetapi kita sebagai bangsa Indonesia harus terus menjaga permainan anak-anak Indonesia agar tidak punah. Dengan cara memainkan permainan tradisional Indonesia sama saja kita meneruskan keberagaman budaya Indonesia.

Berikut ini adalah beberapa permainan tradisional yang harus terus dilestarikan dan seru untuk dimainkan.

Macam Permainan Tradisional Indonesia dan Cara Bermainnya

permainan kelereng
credit: kumparan.com

1. Permainan Tradisional Kelereng

Permainan tradisional pertama yang populer dan digemari anak laki-laki adalah bermain kelereng. Permainan satu ini bisa dilakukan dimana saja asalkan ruang yang tersedia cukup luas dan bisa juga dilakukan di dalam ruangan. Aturan dalam permainan kelereng sangatlah beragam, di setiap daerah terkadang juga memiliki peraturan yang berbeda dalam permainannya, itu menjadi salah satu keunikan budaya kita. 

Namun pada umumnya permainan kelereng memiliki peraturan yang dimulai dari membuat garis baik kotak ataupun lingkaran dan mengumpulkan masing-masing kelereng milik pemain di dalam garis tersebut dengan sejumlah yang telah disepakati. 

Setelah itu masing masing pemain akan memulai permainan dengan cara menyentilkan kelereng tersebut sesuai dengan jarak yang sudah dibuat, jarak ini biasanya dibuat garis lagi sebagai batas jarak menyentil. Jika dari hasil menyentil kelereng ke arah kumpulan kelereng milik pemain dan ada kelereng yang keluar dari garis lingkaran tersebut akan menjadi miliknya.

permainan galasin
credit: dedypurwanto.com

2. Permainan Tradisional Gobak Sodor (Galasin)

Permainan gobak sodor biasa disebut juga dengan nama lain galasin yang biasanya dimainkan oleh dua kelompok yang saling bersaing. Dalam setiap kelompok terdiri dari 3-5 orang. Dua kelompok menjadi dua tim berbeda, ada tim penerobos dan tim penjaga.

Dalam permainan gobak sodor atau galasin tim penerobos harus berlari melewati garis sampai garis terakhir secara bolak balik dimana masing-masing garis tersebut dijaga oleh tim penjaga.

Sedangkan tugas tim penjaga adalah menahan laju dari tim penerobos yang bertujuan untuk melewatinya.

Jika seluruh tim penerobos berhasil melewati semua garis penghadangan dari tim penjaga maka tim penerobos akan dinyatakan menang. Tetapi jika tim penerobos gagal melewati semua garis yang dijaga dan terkena sentuhan dari tim penjaga maka yang menang dalam permainan adalah tim penjaga.

Permainan tradisional anak galasin sangat melatih fisik dan motorik anak bermain dengan berlari, menghindar dan melatih insting untuk berlari atau berhenti di waktu yang tepat.

permainan petak umpet
credit: sabumiku.com

3. Permainan Anak Petak Umpet

Petak umpet menjadi salah satu permainan tradisional Indonesia yang paling banyak dimainkan dan populer dikalangan anak-anak. Permainan simpel dan tak perlu dimainkan oleh banyak pemain menjadi pilihan terbaik untuk anak. Karena dalam permainan petak umpet dengan tiga orang saja sudah bisa memainkannya secara seru, hanya dibutuhkan pemain penjaga dan pemain yang bersembunyi.

Untuk menentukan pemain mana yang akan berjaga dan yang bersembunyi dilakukan dengan cara hompimpa, dari hompimpa akan keluar satu orang yang akan menjadi pemain penjaga.

Peraturannya juga mudah untuk dimengerti, dari jumlah pemain yang berjaga hanya satu orang dan pemain yang berjaga akan memulai permainan dengan menutup mata agar tak melihat pemain lainnya yang mulai untuk bersembunyi. 

Lalu penjaga akan menghitung sampai hitungan yang ditentukan. Saat hitungan habis pemain penjaga bisa mulai mencari pemain lain dan titik menghitung menjadi titik akhir dari para pemain.

Jika pemain penjaga mampu menemukan semua pemain yang bersembunyi, penjaga harus kembali ke lokasi menghitung dan menyebutkan nama pemain yang diketemukan.

Apabila semua pemain berhasil ditemukan makan pemain yang berjaga menang, namun apabila ada pemain yang bersembunyi terlebih dahulu berhasil ke lokasi hitung tanpa diketahui pemain penjaga maka pemain itu tak akan menjadi pemain penjaga di permainan berikutnya.

Jika putaran pertama permainan selesai dengan diketemukannya semua pemain yang bersembunyi. Maka untuk melanjutkan ke putaran permainan berikutnya dilakukan dengan cara pemain yang ditemukan tadi berbaris di belakang pemain penjaga dan penjaga menebak nomor secara bebas. Pemain lain yang ada di urutan nomor yang disebutkan akan menjadi penjaga di permainan berikutnya. 

Permainan anak jaman dulu satu ini merupakan permainan yang bisa dibilang paling populer karena mudah memainkannya.

permainan bentengan
credit: sonora.id

4. Permainan Tradisional Benteng 

Permainan tradisional Indonesia yang populer berikutnya adalah benteng. Permainan ini sangat populer dan seru dengan cara bermain berkelompok. Akan dibagi menjadi dua buah kelompok dalam permainan yang masing-masing memiliki benteng. Permainan benteng akan semakin seru jika satu tim dimainkan oleh banyak orang.

Benteng atau markas setiap tim biasanya adalah tiang, pohon atau apapun yang bisa dijadikan sebagai titik benteng.

Dalam permainan masing-masing anggota kelompok akan saling menyerang benteng lawan, dengan tujuan menyentuh benteng lawan karena jika ada salah satu dari anggota tim lawan menyentuh benteng maka tim lawan akan memenangkan permainan.

Jika ada pemain yang mampu menyentuh benteng lawan harus menyebutkan dengan lantang kata “Benteng”.

permainan lompat tali
credit: kumparan.com

5. Lompat Tali Karet

Selanjutnya permainan anak yang banyak dimainkan adalah lompat tali karet. Permainan anak jaman dulu satu ini umumnya biasa dimainkan oleh anak-anak perempuan. Untuk bermain lompat tali karet setidaknya minimal dilakukan oleh tiga orang. Karena permainan lompat tali karet membutuhkan dua orang untuk membentangkan dan memegang tali. Sementara pemain lain akan melewati tali dengan cara melompat dan tidak boleh menyentuh tali tersebut.

Aturan dalam lompat tali karet sangat mudah, pemegang tali akan mengatur ketinggian tali. Biasanya dimulai dari ketinggian selutut lalu apabila semua berhasil melewati tali akan terus naik sampai ke kepala. Apabila ada pemain yang melompat gagal dan mengenai tali maka ia harus bergantian berjaga.

Baca juga: Manfaat permainan tradisional bagi anak

permainan engklek
credit: theasianparent.com

6. Engklek

Engklek adalah salah satu permainan tradisional yang banyak digemari anak-anak, baik anak perempuan maupun laki-laki banyak yang memainkannya. Ada beberapa jenis petak yang bisa digunakan untuk bermain engklek, seperti bentuk L, kincir angin dan bentuk gunung. 

Aturan permainan engklek juga sangat mudah, dimulai dengan pemain melempar koin ke kotak terdekat kemudian pemain harus bermain dengan cara melawati petak tersebut tanpa menginjak koin yang dilemparnya. Setelah itu pemain lompat sampai ke garis awal dan mengambil koin tersebut, jika berhasil maka lemparkan koin tersebut ke kotak selanjutnya. Pemenang ditentukan oleh siapa yang berhasil melempar koin ke semua kotak yang telah dibuat.

permainan bola bekel
credit: ruangguru.com

7. Bola Bekel

Permainan tradisional anak bola bekel adalah salah satu permainan yang digemari oleh anak perempuan. Permainan ini sangat mudah dan tidak membutuhkan ruang yang besar. Cara memainkannya dengan cara melempar bola bekel dan kemudian pemain harus mengambil beberapa biji, batu atau benda kecil yang telah disepakati.

Apabila ada pemain yang gagal di setiap lemparannya maka permainan akan berlanjut ke pemain berikutnya. 

permainan layangan
credit: kompasiana.com

8. Layangan

Permainan tradisional satu ini sangat digemari anak laki-laki. Hampir di setiap daerah di Indonesia pasti ada permainan ini. Permainan layangan memiliki nama lain seperti layang-layang. Dalam bermain layangan dibutuhkan layangan dan benang serta cuaca cerah dengan angin yang cukup.

Layangan adalah lembaran dengan kerangka yang dibuat sedemikian rupa sehinnga bisa diterbangkan ke udara pada area lapang dengan menggunakan benang.

Fungsi benang dalam bermain layang-layang adalah untuk mengendalikan layangan, benang akan dipegang pemain untuk menggerakan layangan di udara.

Permainan tradisional Indonesia satu ini membutuhkan kekuatan angin untuk menerbangkannya sehingga umumnya dilakukan di waktu cerah.

permainan congklak
credit: orami.co.id

9. Congklak

Selanjutnya permainan tradisional populer di Indonesia adalah congklak. Congklak bisa juga disebut dengan kata dakon yang membutuhkan sebuah papan congklak serta biji bijian. Papan congklak memiliki 16 lubang yang terdiri dari 2 lubang besar di tiap sisi dan 14 lubang kecil lainnya. Congklak hanya bisa dimainkan oleh dua orang saja dan membutuhkan 96 biji atau kerikil kecil.

Sebelum permainan dimulai akan ditentukan siapa yang akan berjalan lebih dulu. Orang yang berjalan duluan akan mengambil semua biji dalam satu lubang dan mengisi lubang selanjutnya sampai biji habis. Langkah jalan biasanya adalah ke sebelah kanan. Begitu seterusnya sampai semua biji habis di 2 lubang besar yang ada di sisi. Setelah itu akan dihitung jumlah mana yang lebih banyak dan yang lebih banyak adalah pemenang dalam permainan.

permainan ketapel
credit: wikipedia.com

10. Ketapel

Permainan satu ini biasanya dimainkan oleh anak laki-laki, permainan ketapel merupakan permainan yang bisa dimainkan berbagai cara. Umumnya bermain ketapel dilakukan seperti bermain tembak-tembakan. Biji atau benda apapun bisa dijadikan sebagai peluru dalam bermain ketapel. Bisa juga digunakan untuk berburu buah seperti mangga, pepaya dan lainnya.

Ketapel adalah sebuah batang kayu yang berbentuk huruf Y dengan tinggi sekitar 25 cm. Bagian atas ketapel akan diikatkan karet dan diikatkan kulit atau plastik ditengahnya. Kulit atau plastik ini berfungsi sebagai tempat baru atau kerikil. Lalu tarik ketapel dan arahkan ke sasaran yang dituju.

Itulah beberapa permainan tradisional Indonesia yang seru untuk anak-anak. Jaman dulu permainan-permainan ini sangatlah populer dikalangan anak-anak bahkan dimainkan setiap hari. Bermain permainan tradisional sangatlah menyenangkan karena dimainkan bersama-sama dengan teman dan sekaligus melestarikan budaya Indonesia.

Saat ini ada permainan selain permainan tradisional yang sudah sangat dikenal oleh masyarakat. Saat ini merambak playground-playground permainan anak di berbagai tempat dan daerah yang mulai digemari banyak anak.

Baca juga: Tips agar anak betah dirumah

Bagikan Artikel Ini:

Stay Connecting with our Social media

Follow, Like & Subscribe

Scroll to Top